Selasa, September 27, 2022

2021, BBM Premiun atau Bensin Mulai Dihilangkan

TANJUNGPINANG – Masyarakat di Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), akhir-akhir ini sangat sulit mendapatkan Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis premium atau bensin dibeberapa SPBU.

Hampir setiap hari terjadi antrean kendaraan, baik roda dua maupun roda empat di seluruh SPBU, baik yang di Batam, Bintan dan Tanjungpinang. Masyarakat bertanya-tanya, kenapa akhir tahun, premium justru mulai berkurang di pasarkan.

Direktur Jenderal Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan (PPKL) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), MR Karliansyah mengungkapkan Premium mulai dihilangkan secara bertahap di Indonesia mulai 2021.
BBM jenis Premium dengan kadar RON 88 dianggap tidak ramah lingkungan. Untuk itu pengguna kendaraan bermotor didorong mengonsumsi BBM dengan kadar RON lebih tinggi.

  1. Dimulai dari Jamali

Sebagai permulaan, itu akan berlaku di Jawa, Madura, dan Bali (Jamali) dan kemudian dilanjutkan dengan kota-kota lainnya.

“Syukur Alhamdulillah, Senin malam yang lalu saya bertemu dengan Direktur Operasi Pertamina, beliau menyampaikan per 1 Januari 2021, Premium di Jamali khususnya itu akan dihilangkan. Kemudian menyusul kota-kota lainnya di Indonesia,” kata dia dalam webinar yang tayang di YouTube YLKI ID, Jumat (13/11/2020).

  1. Kendalikan Pencemaran Lingkungan

Dia menjelaskan pemerintah berkomitmen untuk mengendalikan pencemaran dari kendaraan bermotor. Komitmen itu dituangkan ke dalam Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia No. P.20/MENLHK/SETJEN/KUM.1/3/2017 tentang Baku Mutu Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor Tipe Baru Kategori M, Kategori N, dan Kategori O.

“Pemerintah berkomitmen untuk mengendalikan pencemaran dari kendaraan bermotor ini,” sebutnya.

  1. Premium Masih Primadona

Menurutnya, keberhasilan kebijakan tersebut sangat bergantung kepada kesedihan bahan bakar ramah lingkungan di masyarakat. Sementara berdasarkan data yang dia paparkan, mayoritas masyarakat masih menggunakan Premium yang tingkat pencemarannya tinggi.

“Data penjualan bensin masih menunjukkan Premium dan Pertalite yang mempunyai angka RON di bawah 91 masih mendominasi penggunaan BBM di masyarakat. Premium memiliki angka RON 88 masih mendominasi 55% penjualan bensin,” tambahnya. ***

sumber:detik.com/sp

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Latest Articles